Rabu, 26 September 2012

Hukum Adzan


Hukum Adzan


Ada dikalangan ulama' mengatakan bahawa melagukan azan itu hukumnya makruh.
Menurut Mazhab Syafie, disunatkan azan dengan menggunakan satu melodi, Mazhab Hanafi pula mengatakan melagukannya adalah baik asal tidak mengubah makna azan dan kedua-dua Mazhab Hanbali dan Maliki berpendapat bahawa melagukan azan itu makruh.

Menurut Zainuddin Al-Iraaqi :

والمستحب أن يترسل في الأذان ، … ويكره التمطيط وهو التمديد [ والتغني ] وهو التطريب ، لما روي أن رجلا قال لابن عمر " إني لأحبك في الله قال : وأنا أبغضك في الله إنك تبغي في أذانك " قال حماد يعني التطريب .

"Adalah mustahab memanjangkan vowel didalam azan sedikit,... dan makruh memanjangkan sangat sehingga ia berbentuk melagukan, kerana telah diriwayatkan bahawa ada seseorang telah berjumpa dengan Ibn Umar, 'sesungguhnya aku cintakan kamu kerana Allah', dan dia menjawab ,'Aku membencikan kamu kerana Allah, kerana kamu melampaui batasan azan.'. berkata Hammaad, yakni menyanyi".

Sheikh Ibn Utsaimin (Al-Sharh al-Mumti’, 2/62, 63), bekas Mufti Arab Saudi mengatakan bahawa terdapat 2 jenis muaazzin yang melakukan kesilapan didalam azan:-

a. Mulahhan (الملحن) - seorang yang memperkenalan azan didalam bentuk melodi., seolah-olah ia sedang menyanyi. Azannya sah, tetapi makruh.
b. Malhuun (الملحون) - seorang yang melakukan kesalahan didalam bacaan (Al-Lahn - (اللحن ). Jenis ini dibahagikan kepada 2. Jenis pertama ialah jika ia tidak mengubah makna Azan, maka Azannya sah tetapi makruh. Jenis yang kedua ialah, ia mengubah makna perkataan, seperti "Allaahu Akbar" menjadi "Allaahu Akbaar"(الله أكبار ). Akbaar adalah jama' kepada Kabar( كَبَر ) yang bermakna gendang. Atau ada juga yang menambahkan mad atau memanjang Alif pada perkataan Allah menjadi AAllah( آلله ), yang akan menjadikan ia ayat pertanyaan - "Apakah Allah?".

2) Didalam Al-Mudawwanah ada menyebut tentang makruhnya azan dengan suara yang beremosi, samaada seperti seorang yang terlalu gembira atau seseorang yang merasakan panik. Adalah mustahab bagi seorang muazzin mempunyai suara yang baik dan kuat. Ulama' mengatakan hukumnya makruh mengeluarkan suara yang tidak senang didengar dan juga kasar, atau pun menunjukkan suara yang terlalu sedih. Menurut Waliyuddin Al-Iraaqi (Tarh Al-Tathriib, 3/118-120) :-

قال الشاشي في " المعتمد " : الصواب أن يكون صوته بتحزين وترقيق ليس فيه جفاء كلام الأعراب ولا لين كلام المتماوتين …

"Berkata Al-Shaashi didalam al-Mu'tamad : cara yang baik ialah suara yang lembut dan nada yg sedikit sedih, bukan kasar seperti percakapan orang Badui atau lembut seperti seorang yang hendak mati.... "

Apa yang boleh kita rumuskan disini ialah, muazzin boleh memanjangkan bacaan vowel tanpa berlebih-lebihan. Muazzin hendaklah berhati-hati didalam memanjangkan bacaan kerana takut melakukan Al-Lahn atau kesilapan didalam grammer bahasa arab, malahan ada yang boleh mengubah makna dan boleh membawa kepada hukum haram. Wallahu'alam.

Tiada ulasan:

LINKWITHIN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...




### Sabda Rasulullah SAW : "Di tengah-tengah kalian terdapat masa KENABIAN yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKHILAFAHAN yang mengikuti Manhaj Kenabian yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKUASAAN YANG ZALIM yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKUASAAN DIKTATOR (kuku besi) yang menyengsarakan yang berlangsung selama Allah mengkehendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Selanjutnya akan muncul kembali masa KEKHILAFAHAN yang mengikut MANHAJ KENABIAN." Setelah itu Beliau diam. (HR Ahmad)### @@@ MANUSIA YANG BERAKAL IALAH MANUSIA YANG SUKA MENERIMA DAN MEMINTA NASIHAT
وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمۡ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَيَسۡتَخۡلِفَنَّهُمۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ ڪَمَا ٱسۡتَخۡلَفَ ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمۡ دِينَہُمُ ٱلَّذِى ٱرۡتَضَىٰ لَهُمۡ وَلَيُبَدِّلَنَّہُم مِّنۢ بَعۡدِ خَوۡفِهِمۡ أَمۡنً۬ا‌ۚ يَعۡبُدُونَنِى لَا يُشۡرِكُونَ بِى شَيۡـًٔ۬ا‌ۚ وَمَن ڪَفَرَ بَعۡدَ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ "Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Dia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: Khalifah-khalifah yang berkuasa dan Dia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka (agama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Dia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka." (SURAH AN NUR:55)###