Ahad, 13 Mei 2012


Khutbah Jumaat ( 9 Mei 2008 )

KERUNTUHAN AKHLAK DAN MORAL


الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ أَمَّا بَعْدُ.


فَيَا عِبَادَ اللهِ ! إِتَّقُوْا اللهَ، حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,


Mimbar Jumaat hari ini menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama bersyukur dan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t. dengan melakukan segala suruhan-Nya dan menjauhi segala yang dilarang, mudah-mudahan kita menjadi insan yang beriman, bertaqwa serta selamat di dunia dan di akhirat.
Sidang Jumaat yang dimuliakan,


Mutakhir ini,keruntuhan akhlak dan keruntuhan moral di kalangan masyarakat negara kita hari ini makin menjadi-jadi. Kes - kes pembunuhan , penculikan, sumbang mahram,vandalisme, kecurian, rompakan dan banyak lagi kini menjadi perkara biasa menghiasi dada-dada akhbar utama hari ini.


Sebagai contoh , mutakhir ini , kisah seorang anak watan yang pernah diperkatakan 10 tahun dahulu kerana kebijaksanaan beliau dalam bidang matematik dan kini kembali mengemparkan negara. Namun yang paling menyedihkan, beliau bukan mengemparkan masyarakat kita dengan sesuatu yang menbanggakan sebaliknya beliau memberi suatu tamparan hebat kepada dunia Islam dan khasnya tanahair kita.


Gejala-gejala seperti ini kini makin dilihat sebagai satu ancaman kepada pembentukan generasi muda yang terlalu terdedah dengan pelbagai penyakit sosial yang membimbangkan. Kerena tipisnya iman, mereka sanggup menggadaikan maruah dan harga diri semata-mata untuk keseronokan dan mencari sumber pendapatan dari perbuatan keji seperti itu.


Sidang Jumaat sekalian,


Tidak sewajarnya kita hanya menuding jari kepada golongan remaja terbabit tanpa melihat beberapa faktor yang membawa kepada berlakunya perkara tersebut. Faktor terbesar yang tidak dapat dinafikan adalah nafsu syahwat yang bermaharajalela.


Ketundukan terhadap hawa nafsu ini berpunca daripada kelemahan akidah dan iman serta jahil terhadap ayat-ayat Allah, jahil terhadap hukuman Allah dan jahil terhadap tanggungjawab kita sebagai hamba kepada Allah.


Ketundukan terhadap hawa nafsu menyebabkan manusia terlupa siapakah yang menjadi mangsa samada anak atau cucu sendiri malah siapa sahaja. Sabda Rasulullah S.A.W :


حَدِيثُ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لاَ يَزْنِي الزَّانِي حِينَ يَزْنِي وَهُوَ مُؤْمِنٌ وَلاَ يَسْرِقُ السَّارِقُ حِينَ يَسْرِقُ وَهُوَ مُؤْمِنٌ وَلاَ يَشْرَبُ الْخَمْرَ حِينَ يَشْرَبُهَا وَهُوَ مُؤْمِنٌ


Ertinya :


Hadis Abu Hurairah R.A. berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda : Tidak berzina seorang penzina sedangkan ketika berzina itu dia masih beriman, tidak mencuri seorang pencuri sedangkan ketika mencuri itu dia masih beriman, tidak minum arak seorang peminum arak sedangkan ketika itu dia masih beriman.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekelian :


Institusi kekeluargaan yang rapuh juga turut menjadi penyumbang kepada masalah ini. Sikap ibubapa yang mengabaikan pendidikan anak - anak secara menyeluruh bukan sekadar memberi pendidikan berbentuk pengisian yang diberikan oleh guru-guru di sekolah semata-mata.


Pendidikan dan pentarbiyahan anak-anak perlu diberi sepanjang masa oleh ibubapa melalui pendidikan secara formal atau tidak formal , khasnya melibatkan aspek kerohanian dan keagamaan. Tanggungjawab mendidik anak-anak belum tertunai dengan sekadar menghantar anak-anak kita ke institusi-institusi pengajian semata-mata.


Kesedaran ibubapa terhadap pendidikan dan pembelajaran anak-anak mengenai ilmu agama mampu menjadi benteng yang ampuh , menangkis segala kepada serangan gejala negative seperti kerosakan akidah dan keruntuhan moral anak-anak. Kegagalan kita dalam membentuk akhlak dan sahsiah anak-anak ini akan dipersoalkan di hadapan Allah kelak.


Zuriat yang kita besarkan dengan penuh kasih saying , bagai menatang minyak yang penuh akan menjadi penghalang kita dari memasuki mana-mana pintu syurga Allah hanya kerana kecuaian kita mengabaikan tanggungjawab memberi didikan agama yang sempurna kepada mereka. Zuriat adalah merupakan harta dan perhiasan paling berharga bagi anak Adam berbanding emas perak mahupun harta pangkat.


Ini dibuktikan melalui firman Allah Taala di dalam Surah Al-Kahfi ayat 46 :


46. Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.


Sidang jumaat yang dimuliakan sekalian,


Kegagalan institusi pendidikan juga menjadi punca kepada keruntuhan moral yang berlaku kepada generasi baru hari ini. Namun yang menjadi penyebab bukanlah guru yang mengajar , bahkan sistem pendidikan itu sendiri yang sebenarnya telah dicampur-adukan dengan pelbagai ideologi-ideologi dari Barat. Sukatan pembelajaran yang digubal dan ditapis oleh tangan-tangan yang tidak berpengetahuan tentang keperluan agama akhirnya mengheret anak - anak kita terjerat dengan fahaman dan pemikiran yang salah .


Firman Allah Taala di dalam Surah al-Hajj ayat ke 8:


8. Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk dan tanpa Kitab (wahyu) yang bercahaya [978],


[978] maksud yang bercahaya ialah: yang menjelaskan antara yang hak dan yang batil.


Sistem pendidikan yang mementingkan gred dan juga pointer (sistem meritokrasi) hanya melahirkan generasi yang berpengetahuan tetapi buta tentang pelaksanaan dan penghayatan ilmu tersebut. Mereka hanya mahir mengaplikasikan ilmu mereka di atas kertas dan terhad pula di dewan peperiksaan.


Beberapa ketika dahulu kita pernah dihebohkan tentang sekatan dana pendidikan terhadap sekolah-sekolah agama rakyat (SAR) , hanya semata-mata untuk kepentingan politik dan kepuasan pihak-pihak tertentu. Mereka menjadikan sekolah agama rakyat sebagai tempat untuk melampiaskan nafsu buas mereka demi mencapai agenda politik mereka.


Sekatan yang dikenakan itu adalah manifestasi dari rasa bimbang dan takut lahirnya generasi professional yang berpengetahuan agama , dengan tanggapan bahawa golongan ini menjadi penghalang cita – cita politik sempit mereka . Walhal mereka sebenarnya takut kepada bayang-bayang sendiri.


Namun hari ini telah pun terbukti, bahawa Allah swt. senantiasa menolong sesiapa jua dikalangan hambaNya yang menuntut ilmu dan memperjuangkan agama berasaskan ilmu pengetahuannya. Perkara ini telah lama dijanjikan oleh Allah Taala di dalam Al-Quran, Surah Al-Hajj ayat 40 :


40. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa,


Yang Mulia Sidang Jumaat sekelian :


Saban tahun,kita dihebahkan dengan berita pencapaian cemerlang anak-anak remaja kita yang menuntut di sekolah-sekolah agama rakyat yang sangat terhad prasana pendidikan mereka , meskipun terdapat beberapa usaha untuk menyembunyikan faktanya. Persoalannya kenapa perkara ini berlaku ?


Hanya satu kenyataan yang jelas terpapar di mata kita , bahawa sekolah agama adalah antara institusi yang terselamat daripada angkara kejahilan pihak tertentu yang menyelewengkan sistem sukatan pembelajaran.


Mereka diperkuatkan dengan pelbagai ilmu pengetahuan asas mengenai tauhid,feqah, nahu , soraf dan sebagainya , malah mereka juga dibekalkan sukatan pelajaran akademi yang mampu mengimbang keperluan asas manusia untuk menghadapi segala mehnah dan tribulasi duniawi.


Sidang Jumaat yang dikasihi Allah sekalian,


Faktor pemerintah dan juga pelaksanaan undang-undang merupakan antara faktor utama yang sering dilihat sebagai jalan terakhir bagi menghapuskan sesuatu maksiat dan jenayah. Sebenarnya Allah meletakkan undang-undang dan hukumNya sebagai asas utama pembasmian jenayah. Undang-undang manusia tidak mampu menyekat sekaligus untuk menghalang gejala keruntuhan akhlak dikalangan masyarakat kerana kelemahan pemikiran manusia itu sendiri.


Natijahnya, undang – undang dan peraturan yang digubal saban ketika , sememangnya tidak akan mampu mengubati penyakit yang menyerang generasi hari ini. Manusia hanya mampu berusaha menghilangkan faktor-faktor penggalak tetapi hanya Alllah yang mampu menghalangnya. Allah hanya akan menghentikan segala maksiat dan jenayah jika tuntutan dan peraturan agama dituruti oleh manusia.


Di antara tuntutan yang mesti dilaksanakan adalah penguatkuasaan hukuman Allah. Hari ini kita mendengar cadangan bagi melaksanakan hukuman rotan atau sebat di khalayak ramai oleh berbagai pihak walaupun perkara tersebut pernah dianggap zalim dan tidak berperikemanusiaan. Ini menunjukkan bahawa manusia tidak akan mampu selamanya membohongi diri dalam kembali kepada fitrah.


Mungkin suatu hari kita akan melihat bukan sahaja orang Islam yang mahu kembali kepada hukum Allah malah orang bukan Islam akan menyokong dan mengharapkan perlaksanaan hukuman Allah. Pelaksanaan hukum Allah itu lebih terbukti mampu menghalang dan mengawal tingkah laku manusia daripada terseret ke lembah durjana.


Firman Allah dalam surah Al-Nur ayat 2 :
2. Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.


Sidang jumaat yang dirahmati Allah sekalian,


Alangkah ruginya jika kita hanya menunjukan rasa simpati dan sedih di atas apa yang berlaku terhadap nasib remaja kita generasi pelapis tanpa berusaha melibatkan diri dalam menangani gejala-gejala terbabit. Masalah-masalah ini bukan berlaku jauh di luar kawasan kita, malah gejala ini sebenarnya ada di mana-mana sahaja di sekeliling kita.


Marilah kita mengambil pengajaran daripada situasi ini bagi meletakkan hukum Allah sebagai penyelesai masalah. Kita hanya merancang sedang Allah menentukan.Firman Allah Taala . Surah Az Zumar ayat : 46:


46. Katakanlah: "Wahai Allah, Pencipta langit dan bumi, yang mengetahui barang ghaib dan yang nyata, Engkaulah yang memutuskan antara hamba-hamba-Mu tentang apa yang selalu mereka memperselisihkannya."


بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ , وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ , وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ , أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَ أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَ لِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


KREDIT 2: SHOTUL MIMBAR

Tiada ulasan:

LINKWITHIN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...




### Sabda Rasulullah SAW : "Di tengah-tengah kalian terdapat masa KENABIAN yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKHILAFAHAN yang mengikuti Manhaj Kenabian yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKUASAAN YANG ZALIM yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKUASAAN DIKTATOR (kuku besi) yang menyengsarakan yang berlangsung selama Allah mengkehendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Selanjutnya akan muncul kembali masa KEKHILAFAHAN yang mengikut MANHAJ KENABIAN." Setelah itu Beliau diam. (HR Ahmad)### @@@ MANUSIA YANG BERAKAL IALAH MANUSIA YANG SUKA MENERIMA DAN MEMINTA NASIHAT
وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمۡ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَيَسۡتَخۡلِفَنَّهُمۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ ڪَمَا ٱسۡتَخۡلَفَ ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمۡ دِينَہُمُ ٱلَّذِى ٱرۡتَضَىٰ لَهُمۡ وَلَيُبَدِّلَنَّہُم مِّنۢ بَعۡدِ خَوۡفِهِمۡ أَمۡنً۬ا‌ۚ يَعۡبُدُونَنِى لَا يُشۡرِكُونَ بِى شَيۡـًٔ۬ا‌ۚ وَمَن ڪَفَرَ بَعۡدَ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ "Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Dia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: Khalifah-khalifah yang berkuasa dan Dia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka (agama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Dia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka." (SURAH AN NUR:55)###