Rabu, 16 Mei 2012


KEHANCURAN SEBUAH TAMADDUN




Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekelian .




Saya berpesan kepada diri saya dan semua sidang jumaat sekelian , agar bertaqwa kepada Allah . Melaksana perintah Allah dan meninggalkan laranganNya. Menghayati syariat Allah swt dan menghidupkan sunnah Rasulullah saw dalam kehidupan seharian .




Marilah Kita memastikan diri kita agar benar – benar menjadi seorang muslim mukmin yang muttaqin . Menjadi seorang hamba yang menyerah diri kepada Allah , yakin dan takut kepada Allah swt .




Ingatlah ! bahawa kita adalah khalifah Allah swt . yang diamanahkan untuk memakmurkan muka bumi ini dengan syariat Allah dan mengisi tamaddunnya dengan pengabdian diri kepada Allah swt .




Sidang Jumaat sekelian .




Tamaddun atau peradaban adalah suatu pencapaian dalam kehidupan manusia yang beranjak maju ke hadapan menyaingi zaman . Tamaddun , pada sifat umumnya adalah menjanjikan kesenangan , keselesaan , kemodernan , kemudahan , kekayaan dan kecanggihan dan kenikmatan buat manusia .




Demikianlah episode tamaddun yang pernah dilalui oleh ummat manusia sejak dari zaman kuno atau zaman batu hinggalah ke zaman millennium yang serba canggih dan ranggi .




Muslimin sidang Jumaat yang dihormati sekelian .




Tiada siapa dikalangan ummat manusia yang menolak tamaddun , malah Islam sendiri tidak anti tamaddun sebaliknya Islam menerima dan memelihara tamaddun yang menjadi tabii’e dalam kehidupan manusia di muka dunia ini .




Namun menjadi satu tragedy malang , apabila sesebuah tamaddun itu , mengenepikan unsur spiritual yang berasaskan wahyu ilahi , lalu menjadikan material asas utama pembinaan tamaddun tersebut .




Malang seribu kali malang , bagi sebuah Tamaddun yang tidak lagi meletakkan tauhid sebagai asas orientasinya , syiar islamiyyah sebagai asas pembangunannya , akhlak solehah sebagai asas komunikasinya , amanah dan jujur sebagai asas intergritinya , adil dan saksama sebagai asas pentadbirannya dan istighfar sebagai asas hisbahnya .




Sidang Jumaat sekelian ,




Tamaddun yang lompang syariat dan sunnah tersebut , kini telah bertukar menjadi ancaman besar kepada ummat manusia .




Apabila manusia dan tamaddunnya telah dipengaruhi oleh material tanpa spiritual atau kebendaan tanpa kerohanian , akhirnya melahirkan manusia yang rakus serta tamak memburu kebendaan dan kekayaan dunia , tanpa memperdulikan halal haram juga dosa pahala .




Manusia dan tamaddun seperti ini tidak lagi menjanjikan kebahagian dan ketenangan sebaliknya kehancuran dan kemusnahan .




Inilah reality yang pernah diperingatkan oleh Allah Qadhi Rabbul Jalil :




ظَهَرَ اْلفَسَادُ فِي اْلبَرِّ وَ اْلبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِى النَّاسِ
لِيُذِيْقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوْا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُوْنَ .




Telah zahirlah kerosakan di darat dan di laut angkara perbuatan tangan manusia, lantas Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka , agar mereka kembali ke jalan yang benar .




Ar Ruum : 41




Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekelian .




Kini dunia sedang menyaksikan aliran tamaddun kebendaan yang begitu deras, lantas menghanyutkan manusia yang leka dan lalai . Tamaddun kebendaan ini semakin melonjak dan menggalak , lalu memerangkap manusia dalam sebuah kehidupan yang tidak lagi mengenal Allah sebagai tuhan dan tidak lagi mengharapkan Akhirat sebagai hari pembalasan .




Tamaddun hari ini bukan lagi tamaddun yang direstui oleh Allah swt . Justeru tamaddun hari ini adalah :
Tamaddun yang mengiktiraf arak dan judi sebagai hasil pembendaharaan Negara dengan memberi lesen operasinya .
Tamaddun yang mengiktiraf pesta hiburan dan pergaulan bebas sebagai ketenangan dan kedamaian kononnya dengan memberi permit aktivitinya.
Tamaddun yang mengiktiraf kelab – kelab malam yang menjadi pusat operasi pelacuran dengan memberi lesen kepada premisnya.




Sidang jumaat sekelian .




Tamaddun seperti ini bukan Tamaddun Islam . Sebaliknya ini adalah Tamaddun yang penuh dengan tipu daya , tamaddun yang dimurkai oleh Allah swt . Tamaddun yang hanya membawa manusia kepada nikmat dunia yang sedikit dan sementara , kelak apabila mereka mati meninggalkan dunia ini untuk berpindah ke alam barzakh , maka bermula siri baru kesengsaraan dan penderitaan hidup mereka yang penuh azab dan siksa .




Andainya kita tertipu jua dengan tamaddun seperti ini , maka samalah kita dengan kelkatu yang keluar di malam hari selepas hujan untuk mencari cahaya lampu . Kelkatu terpesona dan terpedaya dengan keindahan cahaya neon, setelah sekian lama mereka hidup dalam busut yang diselubungi kegelapan .




Tanpa tujuan mereka berterbangan dibawah cahaya lampu , semata – mata menikmati keindahan dan kemeriahan cahaya lampu yang sementara , akhirnya mereka terkorban apabila tertipu dengan biasan cahaya yang datang dari takungan air di bawah lampu tersebut .




Begitulah tamaddun kelkatu atau kelkatu hadhari yang menjunam menuju kebinasaan .




Demikianlah sidang jumaat sekelian , ramai manusia kelkatu yang menjadi mangsa fatamorgana tamaddun kebendaan hari ini . Sedang Allah swt telah mengingatkan kita dengan firmanNya :




اِعْلَمُوْا أَنَّمَا الْحَيَوةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَ لَهْوٌ وَ زِيْنَةٌ وَ تَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَ تَكَاثُرٌ فِي اْلأَمْوَالِ وَ اْلأَوْلاَدِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ اْلكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيْجُ فَتَرَـهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُوْنُ حُطَامًا وَ فِي اْلآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيْدٌ وَ مَغْفِرَةٌ مِنَ اللهِ وَ رِضْوَانٌ وَ مَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ اْلغُرُوْرِ .




Maksudnya : Ketahuilah oleh mu , bahawa kehidupan dunia adalah suatu permainan , kelalaian , perhiasan , saling bermegah – megah antara kamu dan berlumba memperbanyakkan harta dan anak pinak , samalah seperti hujan yang turun, menakjubkan orang – orang kafir ( apabila ia menumbuhkan ) tumbuh – tumbuhan ( yang menghijau ) kemudian ia akan kering dan warnanya bertukar menjadi kuning kemudian hancur . Dan di akhirat nanti , ada azab yang keras dan ampunan dari Allah swt. serta keredhoaanNya sementara kehidupan dunia ini , tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu .




Al Hadid : 20




Inilah reality sebuah tamaddun yang tidak tunduk kepada peraturan dan hukum
hakam Allah swt.




Kita lihat pula bagaimana tragedy yang dialami oleh sebuah tamaddun yang menentang hukum Allah . Firman Allah swt :




أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍ إِرَمَ ذَاْتِ الْعِمَادِ اْلَّتِىْ لَمْ يُخْلَقْ مِثْلُهَا فِيْ الْبِلاَدِ
وَثَمُوْدَ الَّذِيْنَ جَابُوْا الصَّخْرَبِاْلوَادِ وَ فِرْعَوْنَ ذِى اْلأَوْتَادِ اْلَّذِيْنَ طَغَوْا فِي اْلبِلاَدِ
فَأَكْثَرُوْا فِيْهَا اْلفَسَادَ فَصَبَّ عَلَيْهِمْ رَبُّكَ سَوْطَ عَذَابٍ
إِنَّ رَبَّكَ لَبِالْمِرْصَادِ .




Maksudnya : Apakah kamu tidak melihat ( wahai Muhammad ) bagaimana Allah swt memperlakukan golongan Aa’d iaitu penduduk Iram yang mempunyai bangunan – bangunan yang mencakar langit , yang belum pernah dibangunkan sebelum daripadanya dan kaum Thamud yang memotong batu – batu gunung yang besar di lembah dan Firaun yang mempunyai pasak – pasak tentera yang ramai . Mereka melakukan perbuatan yang melampaui batas ( toghut ) di dalam negeri lalu mereka memperbanyakkan kerosakkan dalam negeri itu , lantaran itu Allah menimpakan azab ke atas mereka . Sesungguhnya Tuhanmu benar – benar mengawasi .




Al Fajr : 6 – 14




Sidang Jumaat yang dihormati Sekelian .




Tidak banyak bezanya dengan tamaddun yang sedang dinikmati oleh manusia hari ini , yang bersifat sementara . Menyaksikan bagaimana tamaddun hawa nafsu atau ( mengikut bahasa arab sesetengah pihak sebagai ) Syahwat Hadhari atau Tamaddun Syahwat , menjadikan ummat manusia tersungkur dalam kancah maksiat dan mungkar yang kian subur .




Bangunannya hebat dan kecanggihannya dahsyat , tetapi jiwa manusianya kosong dari petunjuk ilahi . Syaitha: n dan iblis memandu mereka untuk melakukan pelbagai jenayah seperti Rasuah , Riba , Zina , Bunuh , Fitnah , Dera, Dedah , Dadah , Rompak , Samun , Ragut , Rogol , Tipu , Pecah Amanah , Khianat , Menindas dan Menzalimi mereka yang lemah dan tidak berupaya .




Jika inilah aktiviti yang menghiasi tamaddun kita hari ini , maka ia bukan lagi tamaddun islam tetapi tamaddun syaithan atau Syaithan Hadhari . Tamaddun yang menelurkan 1001 jenayah dikalangan ummat manusia untuk membinasakan mereka malah menyesatkan mereka dari petunjuk Allah swt .




Firman Allah swt .




قاَلَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِيْ َلأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي اْلأَرْضِ وَ َلأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِيْنَ إِلاَّ عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِيْنَ




Maksudnya : Telah berkatalah syaithan : Tuhanku , dengan sebab engkau menyesatkan aku , nescaya aku akan hiasi permukaan bumi ini ( dengan segala maksiat dan jenayah ) dan akan menyesatkan mereka keseluruhannya kecuali hambamu dikalangan orang – orang ikhlas terhadap agamanya .




Al Hijr : 39 – 40




Sidang Jumaat sekelian , marilah kita insaf dan sedar , betapa kita perlu membersih dan mengisi tamaddun ini dengan peraturan Ilahi dan meneranginya pula dengan sinaran Al Quran .




Usaha ini belum terlambat digerakkan guna menyelamatkan generasi kita dari terus menjadi mangsa tamaddun kebendaan . Usaha ini memerlukan perjuangan yang gigih dari semua pihak untuk mendaulatkan kembali Syariat Allah , membina kembali daulah Islamiyyah yang terlaksana di dalamnya segala peraturan dan hukum allah swt. , atau membina kembali Khilafah islamiyyah yang telah runtuh sejak sekian lama .




بارك الله لكم في القرآن العظيم

Tiada ulasan:

LINKWITHIN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...




### Sabda Rasulullah SAW : "Di tengah-tengah kalian terdapat masa KENABIAN yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKHILAFAHAN yang mengikuti Manhaj Kenabian yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKUASAAN YANG ZALIM yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa KEKUASAAN DIKTATOR (kuku besi) yang menyengsarakan yang berlangsung selama Allah mengkehendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Selanjutnya akan muncul kembali masa KEKHILAFAHAN yang mengikut MANHAJ KENABIAN." Setelah itu Beliau diam. (HR Ahmad)### @@@ MANUSIA YANG BERAKAL IALAH MANUSIA YANG SUKA MENERIMA DAN MEMINTA NASIHAT
وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمۡ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَيَسۡتَخۡلِفَنَّهُمۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ ڪَمَا ٱسۡتَخۡلَفَ ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمۡ دِينَہُمُ ٱلَّذِى ٱرۡتَضَىٰ لَهُمۡ وَلَيُبَدِّلَنَّہُم مِّنۢ بَعۡدِ خَوۡفِهِمۡ أَمۡنً۬ا‌ۚ يَعۡبُدُونَنِى لَا يُشۡرِكُونَ بِى شَيۡـًٔ۬ا‌ۚ وَمَن ڪَفَرَ بَعۡدَ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ "Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Dia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: Khalifah-khalifah yang berkuasa dan Dia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka (agama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Dia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka." (SURAH AN NUR:55)###